benner bengkulu

IWO PALI, Gelar Jumpa Pers Terkait SP3 Keluar, Yang Menyatakan 3E Tidak Bersalah dan Pemberitaan Tidak Bohong.  

0 122

PALI I Sriwijayaterkini.co.id

“Alhamdulilah yang Maha Kuasa masih bersama kita” begitu lah ucapan yang diutrakan Efran ketua IWO PALI atas kasus yang telah selesai dan Surat Perintah Penghentian Penyidikan(SP3)

telah dikeluarkan Aparat Penegak Hukum(APH) Pada Februari 2021.

 

Beberapa Pekan lalu Efran, Engghi, Eddi (3E) yang merupakan wartawan bertugas dikabupaten PALI dilaporkan oleh FK2DP atau forum komunikasi kepala desa PALI atas pemberitaan yang memuat dugaan pencatutan nama institusi dan nama pejabat oleh oknum kepala DPMD terkait dugaan pemotongan dana desa.

 

“takbir allah huakbar, allah huakbar dengan sendiri nya kebenaran terungkap dan pemberitaan yang kami buat bukan berita bohong karena dengan surat SP3 kami dinyatakan tidak bersalah, walaupun pedih,sakit dan tentu merasa geram, kami dalam hal ini tidak akan melaporkan balik.”ungkap Ketua IWO PALI saat jumpa pers dihadapan sejumlah wartawan dihalaman kantor IWO, Kamis (21/10/2021).

 

Ketika ditanya, Rekan Media Kenapa baru mengadakan jumpa pers sedangkan surat (SP3) telah sejak Februari 2021 dikeluarkan oleh APH.

 

Efran Menjawab bahwa pihaknya dalam hal ini mendalami kasus tersebut dan hasil nya 100%, mereka tau akan kejadian sebenarnya atau dalang dari laporan yang menyangkut 3 E ini.

 

“kami tidak akan melaporkan balik karena tentu ada alasan yang kuat dan sipelapor bukan dalang atas kasus yang telah kami alami selama ini.”tutur efran.

 

Lebih lanjut, diungkap lelaki sapaan Bang Efran, dalam kurun waktu berapa minggu ini pihak FK2DP Dalam hal ini ketua Forum Abdul Rustoni bersama Anggotanya telah berkomunikasi dan menyatakan maaf dan mengajak berdamai.

 

“kasus ini akan kami ingat sampai 7 Turunan kalau diibaratkan sudah mendarah daging, namun, kami hanya lah manusia yang tak sempurna apa salah jika pihak FK2PD ingin berdamai kita terima.”tukas Efran.

 

“Kami dari IWO PALI terus akan mengkeritisi kinerja instansi dan Pemerintah Daerah menyangkut kebeneran, bahkan kami siap membantu saat rekan-rekan terbentur masalah, harapan tentu nya tidak ada lagi wartawan yang merasakan hal sama seperti ini.”tandasnya.

 

Sementara Itu, Eddi Saputra Salah Satu Wartawan yang sempat dijadikan tersangka Mengungkapkan bahwa kasus yang menimpa mereka beberapa bulan lalu menjadikan bendera untuk selalu ungkap kebenaran, walaupun amat pedih, sakit hati, terkantung-kantung dalam masalah, namun, kebenaran dalam Profesi Media harus selalu ditegakkan.

 

“jangan takut bro, jika kita menulis dan berdasarkan nara sumber yang akurat keadilan dan kuasa tuhan akan berpihak kepada kita, Semangat Para Jurnalis Seindonesia dan terkhusus jurnalis kabupaten PALI tegakkan kebenaran, beritakan jika ada penyimpangan, “Salam Jempol Sedulur.”tutup Edi.

Laporan: Sendi

Leave A Reply

Your email address will not be published.